Home Ma-Zeer “Saya perasan mata suami merah, saya check dompet suami tinggal RM2. Allahu..”

“Saya perasan mata suami merah, saya check dompet suami tinggal RM2. Allahu..”

124
0
SHARE



Hari ini kandungan masuk bulan ke-5. Alhamdulillah, sihat dengan izin Allah s.w.t.. Bila tengok suami menangis sebab duit gaji tak cukup nak cover itu ini, saya diam. Saya sedih tapi saya tak menangis depan suami. Suami juga tak menangis depan saya, tapi saya perasan mata suami merah.

Bila dia tidur saya check dompet dia, Allahu.. Tinggal RM2 saya check balance dalam akaun Maybank suami dengan Maybank2u, Allahu.. tinggal lagi RM50. Dalam hati macam mana suami nak tampung belanja rumah, lagi 2 minggu baru gaji. Hujung minggu suami ajak balik kampung, saya tahu suami nak pinjam duit dari mak dan abah mertua.

"Saya perasan mata suami merah, saya check dompet suami tinggal RM2. Allahu.."

Saya diam, saya tak tanya apa-apa. Saya cuma mengangguk apa yang suami kata.. Saya ikut dia balik rumah mertua.. Sepanjang perjalanan suami diam, saya tahu suami susah hati.. Saya cuma tak henti-henti berdoa, walau apa usaha suami untuk mencari rezeki, saya minta Allah s.w.t permudahkan..

Sepanjang pindah ke tengah-tengah bandar, bukan sekali suami minta tolong dengan mertua.. Tapi Alhamdulillah, mertua selalu memahami. Gaji suami tak besar mana, saya tak berkerja, komitmen sana sini.. saya cuba cari kerja, tapi barangkali belum ada rezeki..

Bulan ramadhan bulan penuh keberkatan, saya terpanggil untuk berniaga. Suami tengok keadaan saya dengan mengandung, jalan pun kadang-kadang mcm itik sebab perut makin membesar, dia melarang saya. Tapi saya yakinkan dia saya sihat, saya boleh bantu dia. Saya minta dia beri keizinan dan doakan saya.

Alhamdulillah, suami akur. Dia tahu saya penat, tapi saya sembunyi, sebab itu dia selalu bantu saya tanpa saya suruh. Sambil dia tolong saya, ada masanya mata dia tak berkedip pandang saya, pandang perout saya, saya perasan, tapi saya buat tak tahu. macam-macam saya ajak dia bergurau, semata-mata saya tak nak suami sedih.. Tak nak dia melayan perasaan dan apa yang sedang bermain difikiran dia..

Saya cakap dengan suami, jangan sedih trngok saya tolong dia, ini kepuasan saya. Saya tak pernah bagitahu dia yang saya selalu menangis saat pandang muka dia bila dia dah nyenyak tidur..

Dalam hati saya, suami ini Allah s.w.t hadirkn dengan kelebihan dan kekurangan. Kelebihan dia melengkapi kekurangan aku, dan kekurangan dia cuba untuk aku sempurnakan dengan kelebihanku..

Buat Suami, inilah suami pertama dan ini juga yang terakhir jika diiznkan Allah s.w.t.. Tak pernah mengharap yang lebih baik kerana kebaikan akan datang jika kita memberi kebaikan. Terima Kasih untuk sepanjang bersama.

Walau ada saatnya tak lari dari perasaan terluka sesama sendiri namun, kekuatan dan kesabaran yang dimohon dari Allah s.w.t itu jauh lebih baik moga Allah s.w.t memberkati semua hubungan suami isteri di dunia ini.

Amin..



Sumber : Ma-Zeer Blog